JUMAT, 10 AGUSTUS 2018 – Renungan Malam

10 Kali dibaca, Diterbitkan: 10 August 2018        


 

JUMAT, 10 AGUSTUS 2018
Renungan Malam

KJ.440:1,2 – Berdoa

NABOT MATI AKIBAT KECERDIKAN IZEBEL

1 Raja-raja 21:8-16
Segera sesudah Izebel mendengar, bahwa Nabot sudah dilempari sampai mati, berkatalah Izebel Ahab : Bangunlah, ambillah ke kebun anggur… (Ay-15)

Bayangkan betapa gembira Ahab yang dengna gampang dan mudah bisa memperoleh kebun anggur yang diinginkan itu. Semua ini adalah karena kecerdikan Izebel. Bagaimana ia dengan kekuasannnya dan kelicikannya membuat surat edaran atas nama raja bermeteraikan materai raja kepada seluruh tua-tua dan pemuka-pemuka bangsa untuk melakukan puasa nasional. Nabot harus duduk paling depan bersama-sama rakyat untuk mendengar maklumat raja. Dan dengan liciknya dipakai 2 orang dursila untuk menjadi saksi dusta terhadap Nabot. Isi saksi dusta ialah bahwa Nabot telah mengutuk Allah dan Raja (ay.13). Mau tidak mau kesaksian ini dibenarkan atas perintah raja dan siapapun tidak boleh menolak. Peristiwa didalangi terutama oleh Izebel si pemimpin cerdik penuh dengan kelicikan dan tipu muslihat. Nabot harus mati di tangan seorang raja yang kejam dan seorang ratu yang cerdik penuh muslihat. Mungkin pun tua-tua dan pemuka-pemuka kota tidak tahu persis apa yang terjadi. Tetapi ini adalah maklumat yang bermeterai maka terpaksa semua patut tunduk dan mengikuti dengan segala penghormatan. Ditengah-tengah suasana yang tidak menyenangkan disertai dengan tindakan-tindakan kekerasan dan sadis setiap orang harus turut menyaksikan kematian fisik dari orang-orang yang benar.

Orang-orang benar terdiam diri sebab tidak bisa menentang penguasa yang berkuasa. Apakah ada prinsip untuk membalas kejahatan dengan kasih? Tidak ada disaat-saat seperti ini. Lalu kapan ada prinsip kasih? Kapan ada suara pembelaan terhadap hal-hal asasi kemanusiaan?

KJ.440:3,4
Doa : (Ya Tuhan ampunilah kami yang tidak mampu menyinarkan kehendak-Mu dan kejujuran didalam masyarakat kami)


Source: Sabda Bina Umat

Categories: Sabda Bina Umat

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *