Jumat 18 September 2020 – Renungan Pagi

12 Kali dibaca, Diterbitkan: 18 September 2020        


MINGGU XV SES. PENTAKOSTA

KJ. 416 : 1,2 – Berdoa

Amsal 17 : 8-13

Orang Bebal VS Orang Berpengertian

Ibu Marni begitu kesal dengan tingkah anak remajanya. la meminta kepada pendetanya agar mendoakan putra bungsunya yang sering kali tidak pulang ke rumah. Katanya kepada sang pendeta: “Bu, anak saya itu bebal. Setiap kali menasihati dia, sama saja kita buang garam ke dalam laut. Saya tidak tahu lagi cara apa yang dapat saya lakukan agar nasihat kami orang tua didengar. Saya sangat sedih sekali dengan tingkahnya.” Apakah benar anak ibu tersebut bebal? Apa yang dikatakan Amsal tentang orang bebal khususnya dalam bacaan kita pagi ini?

Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) memberi arti bebal sebagai sukar mengerti atau tidak cepat menanggapi sesuatu. Orang bebal tidak tajam dalam hal berpikir. Orang bebal tidak sama dengan orang bodoh. Orang bebal pasti bodoh, malas dan tidak bertanggung jawab. Tetapi orang bodoh, malas, tidak bertanggung jawab tidak selalu bebal. Amsal menyebutkan bahwa orang bebal sulit ditegur bahkan dengan kekerasan sekali pun. Bila Amsal berkata lebih baik berjumpa dengan beruang betina yang kehilangan anak dari pada dengan orang bebal, berarti orang bebal berpotensi menyebabkan bencana bukan hanya bagi dirinya sendiri, tetapi juga bagi orang Iain. Orang bebal tidak mengindahkan didikan TUHAN. Orang bebal juga tidak mengindahkan petunjuk orang yang bijak. Orang bebal lawannya adalah orang berpengertian (band.4:10-13).

Mari ayunkan langkah kaki kita dengan meminta tuntunan bimbingan Tuhan agar kita memperoleh pengertian dan hati yang bijak, supaya nyata bahwa perilaku kita tidak menunjukan tanda-tanda sebagai orang bebal melainkan sebagai orang berpengertian.

KJ.416 : 3
Doa : (Ya Tuhan, berikanlah kami pengertian agar bijak dalam menanggapi teguran)

Categories: Sabda Bina Umat

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *