KAMIS, 18 APRIL 2019 – Renungan Malam

67 Kali dibaca, Diterbitkan: 18 April 2019        


 

KAMIS PUTIH

GB.284 : 1 – Berdoa

HADAPI PERBUATAN BURUK DENGAN HIKMAT

Matius 26 : 57 – 68
“Lalu mereka meludahi muka-Nya dan meninju-Nya; orang-orang lain memukul Dia”(ay.67)

Jika kita diperhadapkan pada penghakiman massal apa yang kita lakukan? Apakah kita akan melakukan pembelaan diri dan memberikan penjelasan kepada khalayak ramai bahwa kita tidak bersalah? Mari kita melihat sikap Yesus dalam paparan Matius.

Sidang yang merupakan hasil persekongkolan beberapa anggota Sanhedrin merupakan upaya rekayasa mencari kesalahan palsu dalam diri Yesus. Kekerasan massal dilakukan banyak orang dibawah pimpinan Sanhedrin (terdiri dari kaum awam, Saduki dan Farisi) dan itu dianggap sebagai sebuah kebenaran karena Yesus dianggap telah menghujat Allah. Kekerasan atas nama Tuhan dibawah pimpinan para imam dianggap sebagai sebuah kebenaran. Yesus menghadapi mereka sendirian. Yesus rela diludahi muka-Nya. Yesus ditinju dan dipukul banyak orang. Ia hanya diam. Ia tidak melawan. Ia juga tidak membela diri atau marah, Meskipun Yesus tahu bahwa kesaksian yang disampaikan kepada Kayafas adalah kesaksian palsu dan hasil persekongkolan beberapa oknum Sanhedrin. Meludahi dalam pandangan Yahudi adalah bentuk penghinaan. Meninju dan memukul sebagai bentuk ejekan. Perbuatan para Sanhedrin berhasil. Perbuatan buruk itu merupakan penggenapan tentang Mesias yang jadi alasan kematian Kristus.

Dalam realitas kehidupan, persekongkolan bisa terjadi untuk menjatuhkan orang percaya agar reputasinya menjadi buruk dan berlabel sebagai orang yang salah. Sebagai orang percaya, kita harus tetap memberitakan kabar damai kepada orang lain. Mari minta kekuatan dan hikmat dari Allah ketika orang lain menghina dan mengejek meskipun kita tidak bersalah sebagaimana yang dialami oleh Yesus, Tuhan kita.

GB. 284 : 2
Doa : (Tuhan, berilah kami hikmat ketika kami dihakimi dan ditempatkan pada posisi yang salah)


Source: Sabda Bina Umat

Categories: Sabda Bina Umat

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *