KAMIS, 3 JANUARI 2019 – Renungan Pagi

15 Kali dibaca, Diterbitkan: 3 January 2019        


 

TAHUN BARU

GB.245 : 1 – Berdoa

BUKAN BARANG MURAHAN

Mazmur 107:1-3
Biarlah itu dikatakan orang-orang yang ditebus TUHAN, yang ditebus-Nya dari
kuasa yang menyesakkan (ay.2).

Myanmar adalah negara yang terkenal dengan kekayaan batu permatanya. Pada proses pencarian batu permata itu, batu-batu biasa yang tidak berharga harus segara dipisahkan. Kemudian, batu biasa dibuang, sedangkan batu permata disimpan untuk diproses lebih lanjut. Batu-batu terpilih tadi dipotong atau dipecahkan terlebih dahulu, lalu dibersihkan, diasah, dan dibuat lebih mengkilap dengan cairan khusus. Prosesnya tidak mudah yang akhirnya bisa dipakai menjadi sebuah perhiasan; dibutuhkan waktu, tenaga, biaya, peralatan, kesabaran dan keterampilan.

Ibarat batu permata itu, umat Tuhan adalah orang-orang terpilih dari seluruh penjuru dunia. Karena begitu berharganya manusia di mata Tuhan, dengan sabar dan setia Ia mengampuni serta menebus umat-Nya dari kuasa-kuasa yang menyesakkan (ay.1-3). Proses penebusan itu tidaklah singkat dan terjadi begitu saja. Puncak penebusan itu terjadi ketika Ia barkorban untuk manusia. Ia hadir ke dunia dalam rupa manusia dengan segala kerendahan sejak dilahirkan; Ia pun dihina, dicerca, disiksa dan disalibkan. Sungguh karya penebusan ini menunjukkan bahwa kita bukanlah barang murahan.

Seperti ajakan pemazmur, sebagai umat yang telah dipilih dan ditebus Allah, sepatutnya kita terus bersyukur atas kasih setia-Nya. Kita bersyukur bukan semata untuk mengharapkan berkat Tuhan semakin bertambah, melainkan kita bersyukur karena telah lebih dahulu mamperoleh penebusan yang tak ternilai harganya. Jadi, sadarilah selalu bahwa kita bukanlah seperti barang murahan. Untuk menjadi semakin berharga di mata Tuhan dan sesama pula, diperlukan proses pembentukan yang tidak mudah dan singkat. Hal ini harus dimulai dari kesediaan diri untuk dibentuk oleh Tuhan melalui segala perkara yang Ia jadikan dalam hidup kita, pahit-manis sekalipun, agar semakin indah dan memuliakan nama-Nya.

GB. 245 : 2
Doa : (Karya penebusan-Mu bagi kami adalah hal terindah dalam hidup ini. Ajarlah kami selalu mengingat dan mengimaninya, sehingga kami pun menjadi semakin percaya diri dan bersaksi bahwa kami sangat berharga di mata-Mu, ya Tuhan)


Source: Sabda Bina Umat

Categories: Sabda Bina Umat

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *