KAMIS, 8 AGUSTUS 2019 – Renungan Malam

22 Kali dibaca, Diterbitkan: 8 August 2019        


 

MINGGU VIII SESUDAH PENTAKOSTA

KJ.354 : 1 – Berdoa

RENDAHKANLAH DIRI Dl HADAPAN ALLAH

Ayub 11:7-12
Dapatkah engkau memahami hakekat Allah… menyelami batas-batas kekuasaan yang Mahakuasa? (ay.7).

Argumentasi para teman Ayub filosofis dan sangat dalam. Kalau kita mengikutl pola pikiran filosofis mereka, maka terhadap pertanyaan dapatkah engkau memahami hakekat Allah?…. Jawabnya adalah, saya memahami bahwa saya tidak mampu memahami. Terhadap pertanyaan dapatkah engkau menyelami batas-batas kekuasaan yang Mahakuasa?…. Jawabnya adalah, saya sudah berusaha menyelami, tetapi tidak terselami. Ibarat lautan, saya tidak bisa menyelam sampai dasarnya. Pokoknya bicara tentang Allah adalah bicara tentang pribadi yang tidak terduga, tidak terselami, tidak terpahami, dan ungkapan ungkapan yang senada. Manusia hanya bisa membuat ukuran untuk diberlakukan terhadap sesamanya. Bukan terhadap Allah. Sebagai contoh; kita hanya tahu apa yang telah terjadi dari pagi sampai saat ini. Tapi Tuhan Allah masih tahu apa yang terjadi tanggal 8 Desember 1942, dan Tuhan Allah juga sudah tahu apa yang akan terjadi pada tanggal 5 Juli tahun 2025. Makanya kalau terhadap manusia kita gunakan istilah “tahu”, maka terhadap Allah istilahnya adalah “maha-tahu”. Karena itu nasihat Zofar sederhana rendahkanlah diri dihadapan Allah. Sebab apa yang kita tahu, itu belum apa-apa dibandingkan dengan apa yang Allah sudah tahu.

Hari ini sudah kita lalui dan akan kita akhiri dengan istirahat malam. Kita tidak tahu apa yang akan terjadl besok, atau lusa. Hanya Tuhan Allah yang sudah tahu. Maka akhirilah hari ini dengan doa, agar Tuhan Allah berjalan lebih dahulu ke hari esok, dan merenda berkat baru bagi kita disana. Apapun berkat yang Tuhan siapkan untuk hari esok itu, pasti akan baik bagi kita. Manusia memang sering terlambat menyadarinya namun berkat Tuhan selalu akan baik bagi kita.

KJ. 354: 2
Doa : (Tuhan aku mempercayakan diri kepada-Mu Karena Engkau mengetahui masa lalu, masa kini dan seluruh masa depanku)


Source: Sabda Bina Umat

Categories: Sabda Bina Umat

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *