KAMIS, 8 AGUSTUS 2019 – Renungan Pagi

29 Kali dibaca, Diterbitkan: 8 August 2019        


 

MINGGU VIII SESUDAH PENTAKOSTA

KJ.366 : 1 – Berdoa

HIDUP TANPA TUNTUNAN TUHAN HANYA AKAN BERAKHIR DENGAN KEPAHITAN

Ayub 8:20-22
Ketahuilah Allah tidak menolak orang saleh dan tidak memegang tangan orang yang berbuat jahat..( ay.20).

Perbedaan Bildad dengan Ayub adalah Bildad menggunakan ungkapan di ayat 20 untuk membenar-kan asumsinya bahwa Ayub sedang menjalani hukuman Allah karena dosa-dosanya yang ter-sembunyi. Sementara Ayub menggunakan ungkapan ini untuk mohon keadilan Allah sebab Ayub yakin bahwa deritanya adalah karena perbuatan kuasa kegelapan ( 2 : 7). Dalam sakit dan sengsaranya, Ayub memang sempat dibimbangkan oleh pendapat dan saran teman-temannya. Namun pada akhirnya Ayub merendahkan diri dihadapan Allah dan keadaan Ayub dipulihkan oleh Allah.

Banyak orang meragukan Tuhan karena menganggap Tuhan tidak menjawab doa mereka. Sebetulnya Tuhan menjawab. Hanya saja kita butuh kepekaan hati dan jiwa untuk memahami jawaban Tuhan itu. Bayangkanlah seorang anak yang meminta orang tuanya membeli jajan di tempat yang kotor. Orang tuanya justru membiarkan sampai mereka tiba di tempat yang bersih dan masuk di rumah makan yang bersih. Si anak hanya mau agar keinginan sesaatnya dilayani. Orang tua berhati-hati dan tahu bahwa kebutuhan anak yang harus dipenuhi. Ingin dan butuh adalah dua hal yang berbeda.

Tuhan Allah tahu persis kapan dan bagaimana melayani permohonan dan kebutuhan anak-anak-Nya. Tuhan Allah juga tahu persis ujung dari kehidupan orang yang berbuat jahat, yang tidak mau dipimpin oleh Tuhan. Kita menyadarinya berdasarkan pengalaman kehidupan, bahwa hidup tanpa tuntunan Tuhan hanya akan berakhir dengan kepahitan. Maka masukilah seluruh kegiatan hari ini dalam keyakinan bahwa tangan kita dipegang oleh Tuhan. Seperti bapa yang menyayangi anak-anaknya, demikianlah Tuhan menyayangi orang-orang yang takut akan Dia. Ini keyakinan untuk
menjalani hldup hari ini. Tuhan bersama kita.

KJ.366 : 2
Doa : (Tuntun Aku Tuhan dan jaga langkahku bukan hanya sepanjang hari ini, tetapi sepanjang sisa hidupku)


Source: Sabda Bina Umat

Categories: Sabda Bina Umat

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *