MINGGU, 31 MARET 2019 – Renungan Pagi

67 Kali dibaca, Diterbitkan: 31 March 2019        


 

HARI MINGGU III PRAPASKAH

KJ.416 : 1 – Berdoa

SEJAHTERA DIALAMI SEMUA ORANG

Yeremia 29:1-9
“…sebab kesejahteraannya adalah kesejahteraanmu” (ay.7).

Saudara-saudari yang Tuhan Yesus kasihi, suasana damai yang dialami umat Tuhan telah berubah menjadi suasana muram penuh kecewa. Mereka yang tadinya hidup dalam suasana sejahtera jaman raja Daud dan melejit pamornya pada jaman raja Salomo, kini terpuruk dalam pembuangan di Babel. Kenyataan yang membuat umat mempertanyakan apakah arti mereka sebagai umat Tuhan? Apakah keistimewaan mereka sebagai umat Tuhan telah lenyap? Perubahan yang terjadi bukanlah peristiwa sederhana, tetapi peristiwa yang memengaruhi semua pemahaman yang bersifat prinsipil. Pembuangan adalah konsekuensi dari berpalingnya mereka dari Allah, terutama ketika kebenaran tidak lagi menjadi tuntunan, sehingga telinga mereka terarah pada nabi palsu, Hananya bin Azur yang menubuatkan Babel akan hancur dan Yehuda akan kembali ke Yerusalem dalam 2 tahun.

Sebaliknya, kebenaran yang disampaikan Yeremia dianggap hanya memperburuk keadaan ketika dikemukakan bahwa bangsa yang besar tersebut dihukum Tuhan karena perbuatan mereka; Yerusalem hancur dan mereka dibuang ke Babel selama 70 tahun (Yer.25:12). Umat akan berada di Babel selama 70 tahun dan bukan 2 tahun. Ini berarti ada waktu panjang yang harus dilalui. Mereka perlu membangun kehidupan yang baru dan menatap masa depan. Umat perlu menyadari bahwa kehidupan mereka akan dituntun oleh Allah memasuki masa depan yang baru.

Suasana muram karena persoalan dan pergumulan yang dialami akan mengokohkan untuk terus berkarya bagi banyak orang seperti dikemukakan Yeremia, ‘usahakanlah kesejahteraan kota sebab sejahteranya adalah sejahteramu‘ (ay.7). Ketika mengalami pergumulan justru menjadi berkat. Demikianlah kita hadir sebagai umat yang semakin dewasa, karena menyadari bahwa kasih-Nya hebat atas kita (ay.11)

KJ.416 : 2
Doa : (Tuhan, tolonglah kami memahami hal yang utama yakni kasih-Mu)


Source: Sabda Bina Umat

Categories: Sabda Bina Umat

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *