RABU, 30 JANUARI 2019 – Renungan Malam

71 Kali dibaca, Diterbitkan: 30 January 2019        


 

MINGGU III SESUDAH EPIFANIA

KJ 462 :1 – Berdoa

JIKA TUHAN MENGHENDAKI

Yakobus 4:13-17
Sebenarnya kamu harus berkata “Jika Tuhan menghendakinya, kami akan hidup dan berbuat ini dan itu (ay.15)

Perencanaan yang matang adalah tanda seseorang mempersiapkan diri dengan baik. Dalam merencanakan sasuatu, kita berusaha menimbang berbagai kekurangan atau kelebihan. Begitu pula, rencana yang baik adalah rencana yang memperhitungkan segala sesuatu. Hal itulah yang kita lakukan dalam kehidupan sehari-hari.

Rencana kegiatan sehari-hari kita sudah siap sebelum kita memasuki hari baru. Bahkan, tidak jarang juga ada yang sudah mempersiapkan rencana-rencana untuk tahun-tanun yang akan datang. Rencana itu menjadi semacam kompas bagi seseorang agar ia tidak tersesat dari tujuan yang ingin ia capai. Namun, kelemahan dari setiap rencana adalah manusia tidak benar-benar bisa memastikan sampai kapan ia hidup.

Bacaan malam ini memberikan peringatan pada kelemahan mendasar dari setiap rencana yang manusia buat. Yang paling mendasar adalah hidup yang ada pada manusia. Kehidupan itu adalah sesuatu yang Tuhan berikan. Sesuatu yang tidak bisa manusia dapatkan dengan materi apa pun. Demikian pula, perjalanan hidup itu berada dalam genggaman tangan Tuhan. Jika Tuhan memutuskan untuk menghentikan perjalanan itu, maka usailah sudah semua rencana manusia. Hal itu memperingatkan manusia bahwa janganlah ia begitu yakin dengan rencana-rencana yang ia buat. Keyakinan manusia haruslah bergantung kepada Tuhan. Ia adalah pemegang kunci dari kesuksesan setiap rencana kita. Keyakinan yang berlebihan pada rencana yang kita buat membuat kita menjadi tinggi hati dan melupakan Tuhan. Sikap demikian merupakan suatu bahaya bagi manusia.

Yakobus memberikan suatu solusi untuk mengatasi kelemahan mendasar dan rencana manusia. Solusi itu bergantung pada kehendak Tuhan dan keyakinan manusia. Keduanya tidak dapat dipisahkan. Keyakinan manusia haruslah sejalan dengan kahendak Tuhan. Untuk itu, manusia harusnya merendahkan hatinya dan menyerahkan segala rencananya kepada Tuhan. Solusi itu muncul dalam kata-kata yang sederhana yaitu jika Tunan menghendaki (ay. 4:15). Kata itu mencerminkan suatu keyakinan iman seseorang kepada Tuhan. Keyakinan bahwa Tuhan tidak hanya menghendaki rencana-rencana kita berjalan dengan baik. Tetapi juga, Tuhan memberikan hari esok yang lebih baik bagi kita.

KJ.462:3
Doa: (Tuhan, segala sesuatu yang kurencanakan biarlah kuserahkan kepada-Mu agar kehendak-Mu yang jadi)


Source: Sabda Bina Umat

Categories: Sabda Bina Umat

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *