SELASA, 19 FEBRUARI 2019 – Renungan Pagi

76 Kali dibaca, Diterbitkan: 19 February 2019        


 

MINGGU VI SESUDAH EPIFANI

GB 118:1 – Berdoa

JAMINAN JANJI TUHAN

Yosua 3:7-13
“supaya mereka tahu, bahwa seperti dahulu Aku menyertai Musa, demikianlah Aku akan menyertai engkau.” (ay.7b)

Salahkah jika kita menilai tipe kepemimpinan dua orang pendeta di Jemaat? Tidak salah! Mengapa? Sebab pendeta memiliki karakter, pembawaan dan kapasitas yang tidak sama, saling berbeda. Jika perbedaan ini dipahami. Jemaat akan aman. Kalau tidak, akan mudah menyulut konflik di Jemaat. Telah terjadi penggantian pemimpin Israel dari Musa kepada Yosua dalam kisah perikop nas pagi ini. Keduanya memiliki karakter, pembawaan dan kapasitas berbeda. Sementara itu telah terjadi alih generasi dalam lingkungan yang berbeda pula. Namun diatas keberbedaan ini Tuhan memanggil dan mengutus baik Musa maupun Yosua serta menyatukan mereka dalam misi pembebasan dan penyelamatan umat-Nya dari Mesir ke Kanaan.

Lihatlah! Allah membesarkan nama Yosua sama dengan pendahulunya Musa. Allah bertindak mengeringkan sungai Yordan di masa Yosua memimpin Israel memasuki tanah Kanaan, sama
dengan tindakan-Nya mengeringkan laut Teberau pada masa Musa memimpin umat keluar dari Mesir, Allah yang berjanji, adalah juga Allah yang mewujudkan janji-Nya. Sesulit apapun perjalanan umat menghadapi rintangan suku-suku di negeri Kanaan, Tuhan tetap hadir mengisi jalur perjanjian-Nya sejak dari Mesir. Janganlah terpaku pada perbedaan keragaman umat. Jangan terusik oleh perbedaan karakter dan kapasitas pendeta. Genggamlah panggilan dan pengutusan Tuhan yang tidak berubah dalam dunia yang selalu berubah.

GB.118:3
Doa: (Walaupun sulit jalannya hidup keiuarga dan gereja masa kini, tetaplah Tuhan, dampingi dan tolonglah kami berjalan bersama-Mu)


Source: Sabda Bina Umat

Categories: Sabda Bina Umat

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *