Senin 10 Agustus 2020 – Renungan Malam

13 Kali dibaca, Diterbitkan: 10 August 2020        


MINGGU X SES. PENTAKOSTA


GB. 224 : 1, 5 – Berdoa

Berdialog Dalam Nilai Kemanusiaan

Kisah Para Rasul 17 : 26 – 28

Pertentangan yang menjurus kepada konflik individu atau kelompok dalam masyarakat plural acapkali terjadi karena perbedaan pendapat dan keyakinan, ditambah berbagai kepentingan yang dipaksakan. Kaum eksklusif-fundamentalis selalu memandang rendah penganut agama lain, yang berbeda dengan mereka. Prinsip mereka bahwa mengakui kebenaran, kuasa penyelamatan dari agama atau tokoh agama lain, sebagai tamparan terhadap wajah Allah yang disembahnya (Paul F. Knitter). Kesalehan ini menghadirkan manusia arogan yang selalu memuji diri termulia di antara sesama, dan hanya mereka yang layak di hadapan Allah; melenyapkan orang lain (yang dipandang kafir) dibenarkan.

Di Areopagus Paulus sangat dilematis (perhatikan kata “juga”, ay. 31) menghadapi masyarakat plural yang pro-kontra dan telah mendakwanya sebagai pembawa ajaran “baru”, “dewa asing” (ay 18 – 19). Paulus menjelaskan pengajarannya dengan pendekatan yang universal (luas, umum) yang dapat diterima semua orang. Menurutnya, umat manusia dan bangsa-bangsa diciptakan Allah dari satu orang saja (: manusia, Ibr.: ha’ adam = tanah; Ind.: laki-laki, Kej. 4 : 1 – 5 : 32); manusia: “debu tanah” yang diberi Allah nafas sehingga hidup (Kej. 2 : 7; Ayb. 34 : 15; Pkh. 3 : 19 – 20). Di sini Paulus mau mengatakan agar orang-orang itu segera mengakhiri perdebatan perbedaan di antara mereka sebagai sesama ciptaan AlIah dalam sifat alami manusia yang sama.

Kita ada di tengah masyarakat beragam suku, agama, budaya, status sosial, dst. Di tengah keragaman yang tak terhindari ini, peran dan tanggung jawab kita dibutuhkan. Berjumpa dan berdialog dengan semua orang sebagai sesama warga Negara dan bangsa dalam nilai kemanusiaan, harus kita lakukan dengan tulus dan rendah hati. Hanya dengan cara inilah kita dapat membangun bangsa serta menghadirkan damai dan sejahtera TUHAN dalam hidup bersama.


GB. 347 : 1, 2
Doa : (Ya Roh Kudus tolong, agar kami dalam masyarakat bersedia membangun percakapan yang berisi nilai-nilai kemanusiaan)

Categories: Sabda Bina Umat

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *