SENIN, 4 FEBRUARI 2019 – Renungan Malam

12 Kali dibaca, Diterbitkan: 4 February 2019        


 

MINGGU IV SESUDAH EPIFANIA

GB.12 : 1,2 – Berdoa

MEMAAFKAN

Hakim-Hakim 10:10-18
“Dan mereka menjauhkan para allah asing dari tengah-tengah mereka, lalu mereka beribadah kepada TUHAN. Maka TUHAN tidak dapat lagi menahan hati-Nya melihat kesukaran mereka.” (ay.16)

Meninggalkan Tuhan menyebabkan penderitaan. Pada posisi terpojok, terjepit, menderita maka bangsa Israel mencari TUHAN dan mengakui bahwa telah berdosa karena meninggalkan Tuhan serta mengakui bahwa hanya TUHAN yang dapat menolong. Mengapa manusia mencari TUHAN?

Pertama, seluruh kehidupan manusia dapat berlangsung karena Tuhan. Bahkan dalam menghadapi tantangan dan pergumulan hidup, masalah dan penderitaan Tuhan hadir untuk memberikan pertolongan. Tuhan berkuasa atas kehidupan manusia. Kedua, Tuhan penuh belas-kasihan terhadap manusia. Tuhan sangat murka dengan tindakan manusia yang meninggalkan-Nya. Tuhan menyatakan bahwa Ia tak mau lagi menolong (ayat 13-14). Tetapi ketika bangsa Israel terus mencari Tuhan dan meminta pertolongan-Nya. Tuhan tidak dapat menahan hati-Nya melihat kesukaran bangsa Israel, sehingga Tuhan memberikan pengampunan dan menolong mereka.Tuhan mengampuni karena hati-Nya penuh belas kasihan.

Sebelum mengakhiri hari ini, kita perlu merenung sejenak. Dalam kehidupan bersama dengan yang lain, terkadang kita pun ditinggalkan. Hanya diingat ketika memerlukan bantuan. Ibarat pepatah “habis manis sepah dibuang.” Tindakan ini menghadirkan kemarahan dan sakit hati yang menyebabkan renggangnya hubungan di antara saudara, sahabat bahkan orang tua dan anak. Sebagai orang yang mencari Tuhan karena mengakui dan menyakini bahwa TUHAN menjadi penolong, dan telah menerima pengampunan dari Tuhan, maka sikap yang kita tunjukkan adalah bersedia memaafkan mereka yang telah menyakiti hati. Dengan bersedia memperbaiki sikap untuk membangun relasi yang baik, maka kita bersedia memberikan pertolongan dengan ikhlas saat diperlukan dan melupakan kesalahan serta sakit hati. Memaafkan dapat melepaskan kita dari jerat kemarahan yang membelenggu, sehingga dapat menjalani hidup dengan damai dan sukacita.

GB.50:1,2
Doa : (Tuhan, mampukan kami menanggalkan kemarahan, kebencian dan dendam terhadap sesama kami)


Source: Sabda Bina Umat

Categories: Sabda Bina Umat

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *