JUMAT, 15 FEBRUARI 2019 – Renungan Malam

118 Kali dibaca, Diterbitkan: 15 February 2019        


 

MINGGU V SESUDAH EPIFANIA

KJ.454 : 1 – Berdoa

DOA DAPAT MENOLONG KITA DARI BERBAGAI BELENGGU

Kisah Para Rasul 16:25-28
Jangan celakakan dirimu… (ay.26)

Dihukum karena melakukan kesalahan adalah wajar. Tetapi kalau dihukum karena difitnah melakukan pelanggaran, tentu itu sangat menyakitkan. Jika itu terjadi pada kita, apa yang harus kita lakukan? Mari kita renungkan kembali bacaan malam ini. Paulus dan Silas divonis bersalah dan dimasukan kedalam penjara. Saat tengah malam, Paulus dan Silas mengadukan semua yang dialami kepada Tuhan Yesus melalui doa. Mereka yakin, bahwa Tuhan tidak pernah tidur dan selalu bersedia menolong anak-anak-Nya yang taat. Paulus dan Silas tidak menjadi marah dan mengutuki orang-orang yang telah membuatnya menderita dipenjara. Mereka iklas menjalaninya, bahkan menyanyi dan memuji-muji keagungan Tuhan (ay.25).

Tuhan mengetahui kesungguhan pekerjaan mereka. Lalu bertindak membebaskan mereka melalui cara yang ajaib. Gempa membuat pintu-pintu penjara terbuka. Melihat kejadian itu, kepala penjara menjadi takut. Ia berfikir, bahwa para tahanan telah melarikan diri, begitu juga dengan Paulus dan Silas. Maka ia bermaksud ingin mengakhiri hidupnya dengan pedang. Tetapi Paulus menahannya, katanya, “Jangan celakakan dirimu”. Paulus dan Silas dibebaskan Tuhan dari belenggu penjara. Lalu mereka berdua membantu membebaskan kepala penjara dari keputusasaan dan kematian.

Tuhan Yesus berkali-kali mengingatkan para murid-Nya untuk senantiasa berdoa dan juga mendoakan musuh yang menganiaya mereka (Matius 5:44). Doa adalah sarana yang digunakan orang percaya untuk membangun hubungan dengan Tuhan. Jika yang dibangun adalah hubungan secara pribadi, maka menggunakan metode doa hening atau bersaat teduh akan lebih baik. Apapun metode dan caranya berdoa, sesungguhnya doa menolong kita terlepas dari berbagai belenggu kehidupan. Setidaknya, belenggu yang kita alami tidak lagi membuat kita merasa ditinggalkan Tuhan,

KJ.454 :2

Doa : (Tolonglah kami ya Tuhan, saat hendak memasuki keheningan-Mu, supaya kami menjadi kuat kembali, setelah menjalani hari kami yang penat)


Source: Sabda Bina Umat

Categories: Sabda Bina Umat

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *