KAMIS, 4 APRIL 2019 – Renungan Pagi

58 Kali dibaca, Diterbitkan: 4 April 2019        


 

MINGGU III PRAPASKAH

KJ.392:1,2 – Berdoa

BERIBADAH DENGAN SUKACITA DAN SORAK SORAI

Mazmur 100 : 1 – 5
Sebab TUHAN itu baik, kasih setia-Nya untuk selama-lamanya, dan kesetiaan-Nya tetap turun-temurun (ay.5).

Ibadah merupakan bagian yang tidak terlepaskan dalam knhidupan orang Israel. Ibadah bagi orang Israel adalah identitas diri mereka di hadapan banyak bangsa dan ungkapan perayaan, pemuliaan bagi TUHAN. Beribadah kepada TUHAN berarti sebuah kesempatan yang teramat istimewa, karena TUHAN yang Empunya segala-galanya berkenan untuk menjumpai ciptaan-Nya. Karena ibadah adalah sebuah keistimewaan semestinya umat yang beribadah adalah umat yang bersukacita dan bersorak sorai. Beribadah kepada TUHAN membuat umat semakin mengenal keberadaan TUHAN dan menyadari keberadaan diri umat sebagai ciptaan TUHAN, sebagai milik TUHAN, sebagai kawanan domba Allah. Beribadah kepada TUHAN membuat umat semakin mengenal dan mensyukuri kasih setia TUHAN yang terus berlaku dalam kehidupan. Beribadah kepada TUHAN berarti membangun ibadah, membangun pengabdian, membangun hubungan dengan TUHAN, Pemilik, Pemelihara umat dan kehidupan umat. Beribadah kepada TUHAN adalah ungkapan sukacita, syukur karena kasih setia TUHAN yang nyata dan memelihara kehidupun umat.

Berapa lama kita tahan mengikuti sebuah ibadah? Maaf kadang kita mengeluh untuk ibadah yang terasa begitu lama. Mengapa mengeluh? Ibadahnya monoton, pendeta khotbah tidak menarik, doanya bertele-tele; demikian hal-hal yang sering diungkapkan. Tapi pernahkah kita bertanya pada diri kita sendiri bagaimana sikap hati saya ketika saya beribadah kepada TUHAN? Apakah arti ibadah buat saya? Dua pertanyaan ini dapat membantu kita untuk membangun ibadah yang hidup, yang kita rindukan karena kita beribadah bukan sebagai kewajiban atau beban, sebaliknya kita beribadah dalam kerinduan dan rasa syukur.

KJ.392:3
Doa : (Ya TUHAN, berikan hati kami yang bersukacita dan bersyukur)


Source: Sabda Bina Umat

Categories: Sabda Bina Umat

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *