SENIN, 27 MEI 2019 – Renungan Malam

65 Kali dibaca, Diterbitkan: 27 May 2019        


 

MINGGU V SESUDAH PASKAH

GB 300;1 – Berdoa

BERENCANA BERSAMA TUHAN AKAN SEJAHTERA

1 Korintus 16 : 5-9
.Aku harap dapat tinggal agak lama dengan kamu, jika diperkenankan Tuhan (ay.7b).

Hidup di dunia modern dengan tekhnologi yang canggih menghantar manusia menerima kemudahan hidup. Termasuk di dalamnya ketika merancang suatu perjalanan dengan mengandalkan tekhnologi perhubungan yang canggih. Seseorang yakin benar bahwa dia dapat melakukan perjalanan dan tiba di tempat tujuan sesuai dengan waktu yang sudah direncanakan. Tetapi satu hal yang harus disadari bahwa pada hakekatnya manusia bukanlah yang menciptakan dirinya sendiri, tetapi ciptaan. Sebagai ciptaan pastilah manusia memiliki kelemahan bahkan “ringkih” dalam menjalani hidup ini. Di sisi lain tekhnologi secanggih apapun adalah buatan tangan manusia. Dengan demikian sebagaimana manusia sebagai ciptaan memiliki kelemahan bahkan ringkih, demikian halnya segala buatan manusia secanggih apapun pasti juga memiliki kelemahan.

Hal tersebut menandakan bahwa manusia tidak boleh hanya bergantung kepada kecanggihan tehknologi saat berencana tetapi harus melibatkan Tuhan, meminta persetujuan-Nya.

Paulus sebagai rasul Yesus Kristus, mantan cendekiawan muda agama Yahudi, tentu tidak perlu diragukan kemampuan berpikirnya untuk merancang segala sesuatu. Tetapi Paulus dalam segala hal dari kehidupannya setelah menjadi rasul sadar benar bahwa dengan kepintarannya dia tidak dapat menggapai dan menggenggam segala hal yang dipikir dan direncanakannya. Dia penuh keterbatasan. Karena itu dia tetap mengandalkan Tuhan. Seperti yang dikatakannya kepada jemaat Korintus sehubungan dengan rencananya ke Korintus bahwa jika Tuhan berkenan dia akan mengunjungi jemaat Korintus dan tinggal beberapa lama di Korintus. Supaya jemaat Korintus dapat menolong Paulus melanjutkan perja|anannya.

Jangan melupakan Tuhan dalam perencanaan (Yakobus 4:13-15) adalah nasihat agar manusia mengedepankan dan mengandalkan Tuhan dalam melakukan sesuatu. Termasuk di dalamnya ketika hendak melakukan kegiatan pelayanan sebagai tanggungjawab menghadirkan kesejahteraan bagi orang lain. Tetap berkata seperti Paulus: Jika Tuhan berkenan. Rencana apapun jika dilandaskan pada penyertaan Tuhan akan mendatangkan sejantera.

GB.300:2
Doa : (Tuhan tolonglah kami agar kami selalu mengandalkan Engkau ketika berencana melakukan sesuatu kegiatan, bukan mengandalkan yang lain)


Source: Sabda Bina Umat

Categories: Sabda Bina Umat

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *