Gereja Protestan di Indonesia Bagian Barat – Bukit Benuas

ALAMAT
Jalan Syarifudin Yoes
Gang Duatan Baru Sakai No. 83 - RT 45
Kec. Balikpapan Selatan, Kel. Sepinggan Baru
Kode Pos 76115
No.Rek BNI a.n GPIB Bukit Benuas : 014 125 9941

Ibadah minggu I : 06:00 , Ibadah minggu II : 09:00 , Ibadah minggu III : 18:00Phone: +62 8510 0028 896/(0542) 8870020 Faks: (0542) 88700 Ext.100 Email: sekretariat_benuas@yahoo.com

STRESS PADA LANJUT USIA

Setiap orang pasti pernah merasakan stres dengan penyebab yang beraneka ragam. Stres disebut normal apabila stres tidak sampai memengaruhi kehidupan seseorang secara signifikan.

Stres sebenarnya merupakan proses alamiah tubuh dalam merespon keadaan/lingkungan sekitar. Namun, stres patut menjadi perhatian serius ketika kehidupan seseorang terganggu seperti hilangnya nafsu makan, keadaan tubuh yang menggigil seperti orang kedinginan hebat, dan banyak lagi.

Stres merupakan kondisi ketegangan yang sangat memengaruhi tingkat emosi, proses pikiran, dan kondisi fisik seseorang. Dalam kondisi tertentu, stres malah bisa menimbulkan dampak negatif seperti tekanan darah tinggi, pusing, sedih, sulit berkonsentrasi, tidak bisa tidur seperti biasanya, terlampau sensitif, depresi, dan lainnya.

Jika sudah memengaruhi kehidupan seperti itu, maka harus segera dikonsultasikan dengan dokter atau psikiater. Dalam artikel kali ini yang akan lebih ditonjolkan ialah tingkat stres yang dialami oleh para lanjut usia (lansia) karena biasanya orang yang telah memasuki kelompok umur lansia sangat rentan terhadap stres.

Gejala stres yang biasanya timbul pada para lansia juga tak main-main dampaknya seperti stroke, jantung koroner, darah tinggi, ketakutan yang berlebihan, menangis, daya ingat yang menurun tajam, mudah dipengaruhi oleh orang lain, dan bahkan bisa menarik dirinya dari pergaulan.

Kondisi stres pada para lansia tersebut bisa diartikan dengan kondisi yang tak seimbang, adanya tekanan atau gangguan yang tidak menyenangkan yang biasanya tercipta ketika lansia tersebut melihat ketidaksepadanan antara keadaan dan sistem sumber daya biologis, psikologis, dan juga sosial yang erat kaitannya dengan respon terhadap ancaman dan bahaya yang dihadapi pada lanjut usia.

Para lansia juga sangat rentan terhadap gangguan stres karena secara alamiah mereka telah mengalami penurunan kemampuan dalam mempertahankan hidup, menyesuaikan diri dengan lingkungannya, fungsi badan, dan kejiwaan secara alami. Banyak faktor yang memengaruhi keadaan stres pada lansia ini. Mari kita cermati satu per satu.

Kondisi Kesehatan Fisik

Para lansia secara alami akan mengalami perubahan struktur dan fisiologis seperti penurunan penglihatan, penurunan sistem pernapasan, penurunan tingkat pendengaran, dan juga penurunan pada persendian serta tulang.

Kondisi tersebut akan sangat berpengaruh pada ketahanan tubuh para lansia. Penurunan kondisi fisiologis akan membuat mereka membutuhkan bantuan orang lain sekalipun untuk menyelesaikan pekerjaan yang dulunya ia sanggup selesaikan sendiri.

Keadaan yang ia rasakan sebagai membebani orang lain itulah yang juga bisa menjadi sumber stres. Lansia yang sangat rentan terkena stres ialah lansia dengan penyakit degeneratif, lansia dengan keluhan somatik kronis, lansia dengan imobilisasi berkepanjangan serta lansia yang mengalami isolasi sosial.

Kondisi Psikologi

Dalam konteks ini, faktor non-fisik lebih berperan signifikan dalam memengaruhi tingkat stres pada lansia seperti sifat, kepribadian, cara pandang, dan juga tingkat pendidikannya.

Lansia yang senantiasa memiliki cara pandang positif disinyalir akan menyelesaikan masalah dengan pendekatan yang positif pula. Lansia yang selalu menyikapi masalah dengan positif, segala tekanan hidupnya akan dianggap kecil dan akhirnya bisa menekan stres.

Keluarga

Faktor keluarga juga sangat berperan besar dalam kejadian stres para lansia. Keadaan seperti adanya konflik internal keluarga atau merasa menjadi beban keluarga akan menjadi pemicu utama keadaan stres lansia. Sebenarnya, dukungan keluarga sangat berperan signifikan untuk menjauhkan stres pada lansia.

Lingkungan

Stres pada lansia juga bisa dipicu oleh adanya relasi sosial atau kondisi lingkungannya yang buruk. Kondisi lingkungan seperi macet, kepadatan, bising, dan kumuh bisa menjadi pemicu stres bagi para lansia.

Kondisi lingkungan yang buruk tersebut akan berdampak pada ketidaknyamanan hidupnya yang terakumulasi setiap hari sehingga lama-kelamaan bisa membuat dirinya stres.

Tips Mengatasi Stres LansiaKalau Anda atau ada keluarga yang telah lansia dan sedang mengalami stres maka lakukanlah hal berikut ini untuk meminimalisir bahkan membunuh stres tersebut.

  • Olahraga
    Berolahraga bukan hanya menyehatkan tubuh, namun juga sangat baik dan membantu untuk menghilangkan stres pada lansia. Berolahraga sangat bermanfaat untuk memobilisasi otot-otot, mempercepat aliran darah, dan membuka paru-paru untuk mengambil lebih banyak oksigen. Olahraga yang dimaksud tentu disesuaikan dengan kemampuan para lansia seperti jogging, jalan kaki, dan lainnya.
  • Minum air putih
    Bagi lansia yang stres sangat dianjurkan untuk banyak meminum air putih karena dengan banyak minum maka kondisi tubuh akan segar dan terhindar dari kehilangan cairan. Kondisi keletihan yang bisa memicu stres juga bisa diatasi dengan banyak minum air putih.
  • Hobi
    Untuk menghilangkan stres, para lansia juga bisa melakukan hobi seperti memancing, melukis, menulis, dan sebagainya. Melakukan hobi bisa mengingatkan pada kenangan indah di masa muda dulu sehingga sangat mujarab untuk mengobati stres.
  • Meditasi
    Banyak para pakar kesehatan yang menyatakan bahwa instrumen untuk menghilangkan stres ialah dengan banyak melakukan meditasi. Meditasi dimaksudkan untuk membersihkan pikiran dan meningkatkan konsentrasi. Para lansia daripada banyak waktunya dihabiskan untuk bengong atau memikirkan hal-hal negatif lebih baik banyak bermeditasi, mendekatkan diri kepada Tuhan.

Itulah beberapa hal yang bisa dilakukan oleh para lansia untuk menghindarkan dirinya dari stres. Proses penambahan usia merupakan proses alamiah yang tak mungkin bisa dihindari.

Namun, stres yang banyak menyerang para lansia bukan mustahil tak bisa dihindari karena sangat tergantung dari perilaku dan kebiasaan setiap orang.

Bagi Anda atau keluarga Anda yang telah menginjak lansia, melakukan tips-tips di atas untuk mencegah tingkat stres sangat dianjurkan sehingga berdampak pada kualitas hidup yang terjaga.

 

 

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

AGENDA KEGIATAN

HUBUNGI KAMI

KANTOR MAJELIS JEMAAT
Jalan Kol. Syarifudin Yoes
Gang Duatan Baru Sakai No. 83 – RT 45
Kec. Balikpapan Selatan, Kel. Sepinggan Baru
Kode Pos 76115

Jam Kerja:
Selasa-Sabtu pukul 08:00-17:00 wita.
Senin dan HARI LIBUR NASIONAL – kantor tutup

Telepone:
085100028896 (HP Kantor Majelis Jemaat)
(0542) 8870020 (Telepone Kantor Majelis Jemaat)

JADWAL IBADAH RUTIN

KALENDER GEREJA

MINGGU PRAPASKAH

PRAPASKAH / SENGSARA
Masa ini dirayakan 7 minggu berturut-turut sebelum Paskah *). Prapaskah merupakan masa penyadaran diri dan pertobatan.
Manusia berdosa menerima anugerah keselamatan melalui kematian dan pengorbanan KRISTUS di salib dan diundang untuk
menerima kehidupan yang baru.
Warna dasar : Ungu Tua
Lambang/Logo : Ikan (ICHTUS)
Warna pinggir ikan dan huruf : Kuning
Tulisan : YESUS KRISTUS ANAK ALLAH JURUSELAMAT
Arti :
Tanda ini merupakan suatu sandi rahasia di kalangan orang Kristen mula-mula yang mengalami penganiayaan; sehingga untuk
menandai diri mereka sebagai orang-orang yang percaya kepada YESUS dipergunakan lambang ikan ini, yang dalam bahas Yunani
“IXOUS’ (Ichtus) yang berarti ikan, tetapi secara hurufiah merupakan suatu singkatan dari YESUS KRISTUS, ANAK ALLAH,
Juruselamat.